082198207682

Simpro Realty

Search More

Our Blog

Pasar Properti Sewa Diprediksi Kian Bersinar

Posted on January 27, 2020 by Vibiz Admin in News

Harga properti yang makin mahal di pusat kota, ditambah dengan kebutuhan hunian yang dekat dengan tempat kerja, pasar properti sewa diperkirakan bisa makin bersinar pada tahun ini.

Senior Associate Director Residential Tenant Representation Colliers International Indonesia Lenny Sinaga mengatakan bahwa ketika harga suatu properti dipatok terlalu mahal, peluang hunian untuk dibeli juga makin menipis. Dengan demikian, untuk tetap dapat menutup biaya-biaya, pemilik terpaksa menyewakan propertinya.

“Saat ini banyak pemilik rumah, terutama di kota besar dan harganya sudah terlampau mahal, mereka terpaksa drop harga karena menunggu rumahnya terjual, kelamaan. Padahal, ada biaya perawatannya, menggaji [karyawan] yang jaga, biaya listrik, air jalan terus. Nah, yang begini kebanyakan ujung-ujungnya disewakan,” ujarnya kepada Bisnis, Kamis (23/1/2020).

Adapun, dengan menyewakan hunian juga pada akhirnya bisa memenuhi kebutuhan hunian bagi orang yang ingin tinggal di pusat kota atau dekat dengan tempat kerja, tetapi tidak mampu membeli dengan harga tinggi atau tidak akan ditempati untuk waktu yang lama.

“Sekarang ini pembeli mempunyai posisi lebih kuat. Jadi, pilihannya juga makin banyak dalam sewa-menyewa. Kemudian, dengan kondisi harga saat ini yang masih tertekan, penyewa juga lebih fleksibel dalam pembiayaannya, ini jadi lebih diminati oleh konsumen,” jelasnya.

Leny menyebutkan bahwa kemungkinan kesempatan properti sewa untuk bertumbuh tahun ini akan lebih tinggi dibandingkan dengan properti strata.

Director Research Savills Indonesia Anton Sitorus mengatakan bahwa pertumbuhan pasar properti sewa tahun ini bakal bertambah meskipun masih sulit terukur lantaran pengisi properti sewa yang terus berganti.

“Meningkatnya pasar sewa ini bakal lebih kelihatan di kota besar. Karena harganya sangat mahal, pasarnya ya, untuk kelas atas, lalu sisanya ya, sewa,” katanya.

Namun, pasar sewa tidak akan melampaui minat di properti strata (milik) atau properti yang diperjualbelikan. Apalagi, properti yang disewakan juga harus diawali dengan dibeli terlebih dahulu.

“Jadi, kayak milenial, bukannya enggak mau beli rumah, melainkan di samping memang belum mengutamakan punya rumah, juga kebutuhannya masih pada hunian sewa, misalnya, karena masih hidup sendiri, cari yang dekat kantor,” kata Anton.

sumber: bisnis


0 comments

Leave A Comment